Friday, February 5, 2010

friends

banyak orang yang bilang kalo nyari temen itu gampang, tapi nyari sahabat itu susah.
tapi ngga tau kenapa, gue ngga setuju.
nyari temen itu yang susah,
tapi sahabat ngga perlu kita cari karena kita akan saling menemukan.

sahabat ngga bisa dicari karena sahabat ngga punya kriteria apapun.
ngga perlu requirement apapun,
ngga perlu syarat apapun,
sahabat ngga punya ciri khusus.

kalo ada orang yang bilang sahabat itu "up and down" bareng kita,
gue sangat ngga setuju karena pertama, sahabat ngga akan biarin kita "down",
tapi kalo kita emang udah terlanjur ada dibawah, sahabat ngga akan ikutan kita turun kebawah karena kalo dia ada dibawah juga sama kita, siapa yang akan angkat kita?
who will bring us "up" again?

terus kalo ada yang bilang sahabat itu adalah orang- orang yang selalu ada waktu kita susah.
lagi- lagi gue ngga setuju.
karena yang namanya sahabat ngga akan pernah biarin sahabatnya susah.
dan kalopun kita udah terlanjur sedih dan ada dalam kesulitan,
yang namanya sahabat adalah orang- orang yang mau ngga mau bikin kita keluar dari kesulitan meski itu melanggar all their own values of life.

kalo ada yang bilang sahabat itu selalu ada mau seneng ataupun sedih.
sekali lagi gue ngga setuju.
karena yang namanya sahabat ngga perlu dibuktikan dengan ke-availability-an mereka dengan selalu ada kapanpun.
tapi yang namanya sahabat itu orang- orang yang ngga keberatan kita cari saat kita butuh mereka dan orang- orang yang ngga bikin kita keberatan saat mereka nyari kita karena butuh kita.

there's a quote from one indie film, Kain Warna- Warni, It says " Sahabat itu ngga boleh minta lebih, boleh nya ngasih."
dan gue sangat setuju sama yang ini.
karena menurut gue, yang namanya sahabat itu bukan nya "minta". tapi kita "ngasih".
kita "ngasih" semua yang bisa kita kasih ke mereka karena kita tau dan yakin kalo mereka juga akan ngasih apapun yang bisa mereka kasih ke kita.

sahabat itu bukan seberapa banyak waktu yang dihabiskan bareng- bareng,
ato seberapa sering ketemuan dan jalan bareng,
atau seberapa banyak yang udah di-obrol-in.
karena sahabat itu bukan matematika yang perlu diitung- itung.
bukan juga kayak akuntansi yang perlu dihitung untung-rugi nya, karena pasti banyakan rugi nya (apalagi kalo sahabat lo kayak sahabat- sahabat gue... ahhahahaa... ;P).

dan menurut gue, kalo ada yang bilang sahabat itu orang yang paling bisa menghibur kita, mungkin itu bukan sahabat dia.
karena yang namanya sahabat itu bukan orang yang senyum manis demi nutupin pahit.
dan jelas, buat gue sahabat itu nampar, bukan nya nyium.
sahabat itu bukan orang- orang bermulut manis yang cium kanan kiri kasih kalimat cantik berbunga- bunga,
tapi justru yang nampar, yang nyilet, yang ngomong sejujur- jujurnya mau seperih apapun kenyataan tanpa dilapisin renda- renda.
karena sahabat bukan bukan orang- orang yang cuma bisa bikin kita seneng, itu sih tugas orang lain.
sahabat itu yang menyadarkan, mengingatkan, dan memeluk kita.
jadi, semakin jahat sahabat lu, semakin sayang dia sama lu.

gue, full time friend.
jangankan cuma di repot-in bantuin bikin tugas,
atau sekedar nge-beres-in masalah yang mereka bikin.
kalo kaki harus jadi kepala dan kepala harus jadi kaki buat bantu mereka, selama gue bisa, mungkin gue akan laku'in.
bukan karena gue tolol atau gila,
tapi karena gue tau persis sahabat- sahabat gue juga akan rela melakukan hal yang sama buat gue.
jangankan repot jemput dan anterin gue pulang,
atau gue buat bosan dengan cerita gue,
selama mereka dan mampu, apapun itu, mereka pasti akan laku'in kalo perlu buat bantu gue.


dedicated untuk
orang- orang yang mungkin kalo bisa pada muntah liat kelakuan gue dan denger cerita- cerita gue, udah jadi bulimia gara- gara muntah- muntah.
untuk para sahabat yang (ya Tuhan) seumur- umur kagak pernah "nyium" gue, kerjaannya nampar doang.
untuk para sahabat yang (Only God Knows Why) ngga pernah kapok gue bego- bego'in dan gue tolol- tolol'in instead gue hibur saat mereka sedih. dan yang ngga pernah kapok denger kalimat- kalimat pedas dan biadab gue.
untuk para sahabat yang bukan hanya selalu ada, tapi ngga pernah hilang karena mereka hanya sejangkauan jempol di keypad handphone.
untuk, mereka, orang- orang yang ngaku nya sahabat, tapi udah gue anggep kayak saudara...
(okay, gue sudah mulai terlalu sentimentil)
this post is for you guys...
love ya' all!
cups!

4 comments:

The Michi said...

dulu,,,, pada jaman dahulu kala jusuf kala...
gue pernah ngepost tentang kurang lebih dan kalo ngga salah itu mungkin tidak jauh berbeda dengan apa yang tidak tertera di situ..
eeh tertera disitu..!
saat itu kesombongan gua masih diatas kadar ahmad dani,jauh lebih bahkan bila di bandingkan...

klo berminat silahkan saja baca sendiri..!kalo tidak berminat silahkan saja baca rame rame..!!

ini alamtnya...!! mohon prangkonya yang mahalan dikit yaaah.. hehehe

http://lautanobsesi.blogspot.com/2009/07/skilas-hidup.html

SWASTIKA said...

i know you want me. you know i want you. HUGS!

Willy & Jonih said...

buat saya, sahabat adalah mereka yang memberitahu jika bulu hidung saya sudah terlalu panjang...

renza said...

setuju..kalo mau punya sahabat yg baik,harus jadi sahabat yg baik buat orang lain dulu..

 
Original Layout By Yummy Lolly Layout Modification and Header Design By Reigina Tjahaya