Wednesday, January 6, 2010

antara sutradara-film horor-dan selangkangan

mari kita buka postingan kali ini dengan sebuah pertanyaan.
pertanyaan yang begitu esensial dalam dunia per-film-an indonesia saat ini.
"ada apa dengan sutradara indonesia, film horor dan komedi selangkangan sih?"

jujur, sebagai penikmat film, gue agak prihatin melihat kondisi perfilm-an Indonesia.
gue inget banget waktu itu gue pernah denger salah seorang insan perfilm-an indonesia berkata bahwa "film indonesia sudah mulai bangun setelah lama mati suri..."
tapi kalo kta cermati lagi perfilman indonesia saat ini kok gue rasanya jadi ingin berkomentar "gimana mau bangun dari mati suri kalo baru melek udah dikasih obat tidur lagi?"
gue sempet mikir kalo film indonesia mungkin benar sudah mulai bangkit dengan munculnya banyak sineas berbakat macam Joko Anwar, Nia Dinata, Mouly Surya, Mira Lesmana, Riri Reza, dan Djenar Maesa Ayu. tapi kok makin kesini, makin diliat, film indonesia makin bikin perut bergejolak nahan muntah.
dari bioskop tanah air yang tiba- tiba banjir film remaja cheesy mellow menye- menye bin kapiran tanpa isi, lalu tiba- tiba para sutradara indonesia seolah kompakkan bikin film horror ngga serem sehingga seolah terjadi reuni alam maut di bioskop tanah air, dilanjutkan dengan nge-hip nya film- film komedi selangkangan, dan sekarang?
bioskop penuh disesaki oleh film horor dengan bumbu komedi selangkangan yang dimainkan oleh para remaja yang bisanya cuma mengucapkan dialog super cheesy.
ya bukan salah juga sih kalo mereka mau bikin film begitu, toh scary movie bisa laku.
tapi yang jadi masalah adalah, kalo mereka bikin film bagus sih ngga pa-pa... nah ini? marmut aja males nonton nya...

belakangan ini gue lagi sering nonton in film- film kancut dan me-review nya di sini. dan sungguh, hampir selalu, setiap habis nonton film- film itu, gue harus bengong, berpikir keras gue habis nonton apaan, dan memulihkan diri.
gue suka ngga paham sama orang- orang yang mengaku sutradara tapi bikin film kayak main lompat tali.
lompat- lompat yang penting lolos dan menang.
tepat kayak hamster- hamster imbisil yang mampu menciptakan film berjudul absurd macam "Pijat atas tekan Baw*h" atau "Hantu Binal Jembatan Semangg*" atau "Skandal Cinta B*bi Ngepet" ini yang ngga tau mikir apa sampe bisa bikin judul se-absurd itu dan film yang ngga kalah absurd sama judulnya.
film yang bikin gue si penonton berasa pengen lompat- lompat karena setidaknya gue tidak duduk diam dan merasa tersiksa.
gue ngga berlebihan sungguh, kalo ngga percaya silahkan tonton film nya KK Dh**raj, maka kalian akan tau apa yg gue maksud!
saking hebatnya, gue sampe berasa martabat gue sebagai manusia direndahkan karena ada yang mengira kalau ada orang yang bisa suka film model begitu, mungkin hamster aja males nonton nya..

bukan masalah mereka semua mau saingan meng-eksploitasi para makhluk alam maut sampe- sampe menyatut nama "Pocong" atau "Kuntilanak" untuk judul film mereka padahal pocong atau kuntilanak nya cuma muncul 1 scene. bukan juga masalah kalau mereka mau meng-eksploitasi para wanita di film mereka karena mereka pikir itu menambah nilai jual film mereka padahal yang ada malah terlihat seperti film semi esek- esek petromaks. dan jelas bukan masalah juga kalau mereka mau mengeksploitasi kebodohan para aktor dan aktrisnya sehingga terlihat natural... bodohnya.
semua jelas bukan masalah selama film horor nya serem,
semua jelas bukan masalah selama film komedi nya lucu,
dan jelas bukan masalah kalo film nya bagus.
nah ini?
serem nya kagak, eksploitasi hantu nya iye.
lucu nya kagak, komedi selangkangannya jalan terus.
film nya bagus kagak, tapi dibikin lagi terus- terus an yang model begitu?
mungkin buat mereka keadaan mental dan jiwa para penonton udah bukan lagi tanggung jawab mereka sebagai pembuat film kali ya?
atau mungkin mereka pikir, kita penonton akan mulai celeng dan akan mulai jadi bodoh di tengah film karena film mereka telah sukses menyedot sisa- sisa intelegensia para penontonnya hingga para penonton udah ngga lagi peduli dan ngga lagi bisa beda'in film bagus atau ngga.

meski mungkin menurut para curut- curut itu pendidikan bukan lah tugas mereka, tapi setidaknya mereka bisa kan sedikit memikirkan mental dan kesehatan orang- orang nya yang cukup gila dan belom sayang diri yang akan nonton film mereka.

gue orang indonesia dan ingin bangga sama indonesia,
ingin bangga sama produk indonesia,
ingin bangga sama film indonesia,
tapi kalo isi film nya cuma penyanyi dangdut pameran tete ato 2 ekor cowo yang tingkahnya kayak tikus kejepit berlagak jadi gay dan berakting super disturbing, apa yang mau di bangga in?
apa yang bisa dibangga in?


3 comments:

nopay novita said...

hahhaha*
setuju re!emang kacau nih pilem indonesia.menurut gue,orang orang yang nonton tu pilem2 Najong di bioskop cuman mau numpang mesum di bioskop.makin sepi kan makin asik**haha

Nisrina Putri said...

iyaa, setuju banget. skrg film di indonesia pada gtu. wlaupun gue jarang nnton film, sih.. cuma tau beberapa aja, hehe.

Anonymous said...

kok sutradara ya?
sutradara itu cuma tukang, buktinya dia pakai nama palsu karena malu.

mau tau yang punya otak sapa?
coba tebak.

produser.
siapa produsernya?
jangan kamu hapus ya, kalau kamu ngaku berani. berani ga?


Ini nih nama-nama produser selangkangan (mudah-mudahan bukan saudaranya atau bapaknya temen kamu):
yoen k (beraninya cuma pakai singkatan nama ni orang), mantan pekerja unibank, sebagai kepala pemasaran dan mantan karyawan lion air.

teddy (oddy) mulya hidayat, mantan manajer promosi dan komunikasi pengembangan produk unibank.

dan ada 2 orang lagi, lupa tuh.

mereka lalu bikin perusahaan film kere (miskin) bernama maxima pictures, mereka kalau tidak bikin film selangkangan tidak bisa makan.
kasian sekali mereka itu.

tuh yang punya otak ngeres di maxima pictures, perusahaan film abal-abal yang memproduksi suster keramas.

 
Original Layout By Yummy Lolly Layout Modification and Header Design By Reigina Tjahaya