Thursday, August 20, 2009

antara ke-tidak-puas-an,manusiawi,dan khilaf.

tadi gue terlibat perbincangan yang cukup seru sama seorang sahabat gue, si neng joanna yushi.
masalahnya masih seputar dissatistaftion, ke-tidak-puas-an.
jadi perbincangan kami dimulai saat gue bertanya
"kenapa kita selalu mikir kita udah kasih lebih banyak dari orang lain dan selalu berasa ngga pernah dapet sebanyak yang kita kasih?"

pembahasan pun terjadi.
kalo kita pikir lagi, hampir semua orang, termasuk gue, dan mungkin elo, pasti pernah lah mikir "anjing, kenapa sih gue ga pernah dapet sebanyak yang udah gue kasih?"
ato mikir "gue tuh udah kasih semua- mua nya, tapi apa balesannya buat gue?"
ato buat yang baru putus sama pacarnya ato yang lagi ada masalah sama pacarnya bakal ngomong , "babik, gue ni kurang apa lagi sih? kurang bae apa gue? semua nya gue lakuin buat dia, dia malah gini in gue..."
well, well, well.....
standard banget deh kata- kata di atas. gue dulu lumayan sering mikir gitu, dan lumayan sering denger kalimat- kalimat serupa keluar dari temen- temen gue, but hey, pernah ngga sih lo mikir sebenernya mungkin elo aja yang ngga pernah puas jadi nya lo selalu berasa ngasih lebih dan dapet kurang dari apa yang lo harapin.
kadang kita tuh suka ngasih in order to get something back in return. ngga munafik, kita semua pamrih an orang nya. kita mau di-aku-i, kita mau dibales, kita mau dapet penghargaan.
mau sejuta kali lo bilang kalo lu bukan maksud mau itung- itung an dan ngga berharap di bales, tapi gue yakin lah deep down in your heart, elo pengen lah kebaikan lo dinilai dan dibales setimpal.
nah ini masalah orang kebanyakan,
kita, manusia, cenderung berasa udah ngasih banyak meski cuma ngasih satu, berasa udah ngasih semua waktu ngasih beberapa. dan berasa ngasih dunia waktu ngasih banyak.
lalu yang memperparah keadaan,
kita selalu berasa CUMA dikasih satu meski mungkin udah dikasih beberapa, dan baru berasa dikasih cukup banyak meski belom sebanyak yang lo kasih saat elo udah dikasih semua yang ada. dan ngga akan pernah berasa dikasih CUKUP sebanyak apapun lu dapet, sebanyak apapun lu dikasih.
lu akan selalu berasa lu yang ngasih lebih banyak, dan orang lain juga akan berasa mereka yang udah ngasih lebih banyak dari apa yang mereka dapetin.
jadi semua orang akan mikir kalo MEREKA PANTAS DAPAT LEBIH dari apa yang sekarang mereka punya, mereka dapet.
some people call it ngga bersyukur, some other call it serakah, greedy. tapi ada juga yang bilang manusiawi.
dan sejujurnya, gue ga suka sama kata- kata "manusiawi". karena menurut gue kata- kata "manusiawi" itu cuma sebuah kata yang digunakan manusia buat pembenaran diri sendiri. seolah alesan klise buat ngebenerin dan mewajarkan segala tindakan bodoh, dan tindakan salah yang mereka lakukan.
contohnya, stalking mantan pacar lo karena lo belom get over him/her, menurut orang itu manusiawi karena dia masih peduli sama mantannya, menurut gue itu KEPO dan ngga ada otak karena lo cuma nyari penyakit sendiri.
terus, curang waktu lu kepepet in order to win something, menurut orang itu manusiawi karena dia harus menang dan semua orang mau menang, menurut gue itu hina karena mau gimana pun cara nya lo curang.
lalu, ngga ngebalikin kembalian yang kelebihan, menurut orang itu manusiawi karena semua orang mau untung, menurut gue itu serakah karena mangkas rejeki orang.
iya, hal- hal manusiawi adalah hal- hal yang dipaksakan jadi wajar, hal- hal yang diwajarkan hanya karena banyak orang, banyak MANUSIA yang melakukan hal itu. tanpa peduli hal itu bener ato salah karena begitu orang ngomong "yaaa itu manusiawi lah..." semua kesalahan seolah dimaafkan dan semua dimaklumi. dan dijadikan WAJAR.
gitu tuh manusia, selalu berlindung dibalik kata- kata "manusiawi".
kata- kata "manusiawi" dan "khilaf".
mungkin gue lebih ngga suka lagi sama kata- kata "khilaf".
menurut gue sih ya, kata- kata "khilaf" itu lebih busuk ketimbang kata- kata "manusiawi".
kenapa?
karena khilaf itu seolah jadi PEMBENARAN TOTAL ATAS KESALAHAN YANG LO BUAT.
kalo manusiawi itu cuma sekedar PEMAKLUMAN DAN PEWAJARAN ATAS KEBODOHAN/ KETOLOLAN/ KESALAHAN YANG LU BUAT.
khilaf itu bener- bener udah harga mati kalo itu seolah MEMBUAT SEGALA KESALAHAN YANG LU LAKUKAN JADI BENAR. atau jadi NGGA SALAH- SALAH BANGET lah at least.
biasa nya, kalo orang baru ngelaku in kesalahan jenis A sekali, orang akan bilang "dia khilaf kali..."
terus dia ngelaku in lagi kesalahan, tapi kali ini jenis B, orang masih akan bilang "ya namanya manusia, bisa khilaf..."
dan lagi- lagi dia bikin salah, dan kali ini jenis C, dan masih aja ada orang bilang "khilaf lah itu..."
saking sering nya dia bikin salah (maaf, tolong dibaca KHILAF), sampe- sampe orang bisa bilang "gila, khilaf aja dijadiin hobi.."
tapi kenapa ngga ada yang nyadar kalo dia BIKIN SALAH dan malah bilang kalo dia khilaf?
maksud gue, sekali lo salah ya salah.
biar kata lo baru sekali bikin kesalahan itu juga ya kalo udah salah ya salah aja.
titik habis perkara.
lu bikin salah yaudah. period.
mau dikata lo pendeta, terus tiba- tiba nonton bokep ya tetep aja salah, bukan khilaf.
ato lu murid super duper teladan, terus tiba- tiba nyontek. ya tetep aja nama nya bikin salah, bukan khilaf.
dan ini paling bego,
masih aja loh ada yang bilang ngebuntingin anak orang dikata khilaf...
dude, ITU NAMANYA SALAH, bukan khilaf.
lagian ya, khilaf itu kan refering to something yang un-intentionaly. kayak (ah bener nya there is no such thing un-intentionaly happen anyway sih...) lo nyetir terus kecelakaan, nah itu khilaf mungkin. ato lu ngga sengaja numpahin minuman ke baju orang laen karena kesandung, itu khilaf.
nah kalo bunting diluar nikah ato ngebuntingin anak orang diluar nikah sih namanya bukan khilaf nyet!
secara lo melakukan kegiatan yang menghasilkan kebuntingan itu kan juga niatan, dan butuh kerja sama dua orang supaya jadi tuh anak, ya mana bisa sih dibilang itu khilaf?!
pengen gue lempar ranjang rasa nya kalo ada yang ngomong hamil diluar nikah itu khilaf.

jadi, gue kadang suka bingung sama kata- kata "khilaf", dan lebih bingung lagi sama orang- orang yang selalu berlindung di balik kata- kata "khilaf".
maksud gue, lo tuh bikin salah. period.
bikin salah, take responsibility. period.
ngga peduli deh itu kali pertama lo bikin salah sekalipun.
apakah sebegitu pengecutnya manusia jadi selalu mencari kata- kata pembelaan diri supaya ngga harus take responsibility of their action?
apakah sense of right and wrong kalian para manusia sudah sebegitu kacau nya?
ato emang sekarang udah ngga penting salah dan bener?

jadi bisa ditarik kesimpulan kalo manusia itu cuma segerombol makhluk serakah dan pengecut yang ngga mau disalahin kan?
cuma segerombol makhluk yang diciptakan (yang seharusnya)untuk bersyukur tapi malah terlalu sibuk mengeluh tidak puas dan nyari alesan buat ngebenerin segala tindakan salah nya?
lalu, kenapa bangga jadi manusia?

2 comments:

itslidwina said...

Gw setuju bgt tuh rei...di dunia ini kyknya org2 semakin membutakan dirinya..terlalu banyak pemakluman..walopun uda tw salah..tp teteup aja di lakuin...misal si A tukang korupsi..uda tw korupsi salah...msh aja dilakuin..yg tambah bikin jijay...ngeles nya itu loh..pake blg "namanya jg kebutuhan"...masa iya loe mw ngasih makan anak istri loe pke duit korupsi??? kesian amat...kyk uda gk ada jalan yg halal aja...trus si B tipe2 penjahat kelamin nieh...nyebar benih kemana2..klo ada yg bunting..tinggal di gugurin(serius, gw pnya temen kyk gini)..klo ngeles..ktanya "yahh..namanya jg kebutuhan biologis"...taeekkk...orang2 kyk gini nieh yg ngerusak moral banget..
BTW gw suka blog loe...tulisan loe ekspresif bgt...^_^

[rei] said...

aih makasih yaa!hehe...

iyah!semua yang salah udah diwajar in saking kebanyakan orang yang ngelaku in.
kadang bikin gue mempertanyakan apa semua manusia itu bodoh jadi ga bisa ngebedain mana bener, mana salah,
ato mereka hanya terlalu pengecut untuk nyoba ngebedain mana bener mana salah...

 
Original Layout By Yummy Lolly Layout Modification and Header Design By Reigina Tjahaya