Sunday, August 30, 2009

renungan malam!


gue bukan orang religius.
bukan juga orang yang melek agama.
bahkan sebenernya gue ngga berani bilang kalo gue umat beragama yang taat.
dan seujujur- jujur nya saja, gue orang yang kurang setuju dengan institusi ke-agama-an.
jadi sebenernya, ngga pernah sekalipun gue berpikir untuk ngomongin Tuhan di salah satu posting gue.

tapi, setelah tadi nonton film cin(T)a, gue pun tergerak buat nulis sedikit soal agama, soal konsepsi ke-Tuhan-an.
sebenernya film cin(T)a ini nyerita'in soal cinta antar dua ras, dua agama dan ini bikin gue melihat ke sekitar gue. gue udah terlalu sering melihat kisah kayak gini. udah terlalu sering ngeliat temen- temen gue terpaksa mengalahkan "rasa sayang" mereka karena agama, karena ras.
gue suka marah sendiri setiap kali ngeliat orang- orang di sekitar gue yang giving up their love karena keadaan.
mungkin orang- orang yang giving up their love karena perbedaan agama ini justru membuktikan CINTA mereka ke Tuhan mereka. bahwa, mereka lebih mencintai Tuhan mereka, lebih dari apapun.
tapi mungkin juga ini semua hanya karena keadaan yang memaksa karena ntah mengapa Tuhan menciptakan kita beda- beda.
sebetulnya, gue sering banget mempertanyakan kenapa sih musti ada agama beda- beda?
kenapa sih manusia dibikin beda- beda?
toh semua agama juga ngajarin untuk nyembah Tuhan yang satu, lalu kenapa perlu agama- agama itu dibedakan?
kan pada dasarnya, agama itu hanya sebuah fasilitator, hanya transportasi kita, manusia, untuk bisa "berjumpa" sama Tuhan, lalu kenapa malah agama yang di-Tuhan-kan? bukan nya Tuhan yang di-Tuhan-kan?
lalu kenapa juga agama seolah jadi sarana pengkotak- kotak an manusia?
kenapa perlu ada agama mayoritas, agama minoritas. screw them.
mau minoritas, mau mayoritas, yang di sembah Tuhan kan?
yang di sembah ya Dia. The One. The Mighty. God.
terlepas dari banyak nama untuk menyebut Dia,
banyak cara untuk menyembah Dia,
banyak jalan melayani Dia,
Tuhan adalah Tuhan.
God is God.
no matter how you call it, no matter how you type His name.

lalu kenapa masih ada juga yang berani- berani bilang kalo agama nya lebih baik dari agama lain?
bukan kah itu seolah bicara bahwa Tuhan nya lebih baik dari Tuhan yang lain?
lah, lalu apakabar sama teori kalau "Tuhan itu satu"?
semua bikin gue bertanya- tanya sama orang- orang yang bela- bela in jauh- jauh buat denger kotbah pendeta yang satu lalu membangga- bangga kan pendeta tersebut, atau repot- repot jauh- jauh demi denger ustadz siapa dakwah terus bilang kalo ustadz tersebut hebat.
lah, yang hebat pemuka agama nya, atau Tuhan nya?
yang hebat agama nya, atau Tuhan?
kenapa seolah yang diagungkan, yang dibanggakan, yang di puji hanya institusi agama nya, bukan Tuhan?
manusia suka lupa kalau Tuhan yang mereka sembah, bukan agama.
manusia suka lupa kalau Tuhan yang mereka puji, bukan agama.

gue bener- bener kurang suka sama yang nama agama sejujur nya.
gue bukan atheis, gue punya agama, dan gue percaya Tuhan,
gue percaya seutuhnya kalau hidup gue saat ini adalah apa yang udah Tuhan kasih buat gue,
dan gue sepenuhnya percaya kalau Tuhan itu The Holy One.
gue hanya kurang suka konsepsi ke-agama-an karena saat ini agama udah dijadiin pion politik, udah ngga lagi stick sama fungsi seharusnya, sebagai sarana manusia berinteraksi sama Tuhan.
karena buat gue, agama seharusnya jadi sarana pribadi gue dengan Tuhan.
sarana gue berbicara, bercerita, memuji, bersyukur, menyembah, mengeluh kepada Tuhan.
bukan nya sarana menjelek- jelek an pihak lain dari agama lain.

dan ya,
pasti semua bertanya- tanya kalo gitu, kenapa Tuhan dari awal nyiptain beda- beda?
menurut film cin(T)a, and i quoted, cina said "Makanya Tuhan nyiptain Cinta supaya yang beda- beda bisa nyatu".
menurut gue,
Tuhan itu terlalu sayang sama umat nya jadi dia mau umat Nya jadi free-thinker.
Dia tau, Dia nyipta-in kita beda- beda, ngga ada pribadi yang sama satu sama lain, Dia pun menyadari kalau pendekatan setiap orang akan berbeda, makanya Dia bikin banyak jalan untuk dipilih manusia, makanya Dia bikin banyak doa untuk menuju dia, karena Dia tau manusia itu suka milih, jadi dikasihlah kita pilihan.
sayang nya, manusia terlalu picik sehingga menjadikan agama yang seharusnya bukti kasih Tuhan ke manusia sebagai ajang pembeda.

jadi, kita ngga beda.
Tuhan bukan nya sengaja bikin kita "beda- beda" untuk "dibedakan" dan saling "membedakan"
tapi kita yang membuat diri kita sendiri saling berbeda...

aishhh...
gue kayak lagi bikin renugan deh berasa nya...hahahahaks....


*p.s:tulisan ini dibuat hanya sebagai perenungan tanpa maksud apapun...

8 comments:

itslidwina said...

ada yg pernah ngomong kyk gini ke gw "semua org pasti pernah berdosa, klo d agama x saat kta udh meninggal, secara otomatis dosa2 kta udah di ampuni" ...gw sieh cma bisa ketawa...dalam hati gw.."bokkk....enak bener klo kyk gtu cara nya...gmna gk tambah menggila..org2 pada bwt dosa, klo di ksh dispensasi kyk gtu.." aneh2 aja..niat nya sieh pengen nunjukin klo agamanya tuh lebih OK, but sounds silly...

nopay novita said...

gue suka bgt re!suka suka suka.!

[rei] said...

tengkyu payyy....heheh!

Vie said...

bagus nih renungannya, bikin lebih banyak yaaa.. :)

[rei] said...

hehehe..tengkyu ya vie...
umm..itu agak sulit,soalnya gue jarang2 mikir bener..hehehe...

Khavry said...

Hi rei, salam kenal.
udh telat bgt y komen ini...harap maklum, aku jg gk tau knp bs nemu ini blog.
tp aku tertarik dan suka sama pemikiran km, krn aku jg gk jauh beda. aku br nemu org pinter y bs mengkritisi insan agama dgn gaya bahasa yg tidak mengecam dan menghujat, tp mksdny ksmpaian, hehehe..smart..!!

keep writing aj ya..
ur good !!

Khavry said...

bagus...
pintar..
dan gk ngasal..
keep writing !!!

ps:
maaf klo telat komen, kbetulan aja nemu page ini, karena suka jd aku komen..interestingggg.
salam kenal y..!
-khavry-

Khavry said...

bagus...
pintar..
dan gk ngasal..
keep writing !!!

ps:
maaf klo telat komen, kbetulan aja nemu page ini, karena suka jd aku komen..interestingggg.
salam kenal y..!
-khavry-

 
Original Layout By Yummy Lolly Layout Modification and Header Design By Reigina Tjahaya